Beranda Headline Pj Bupati Aceh Besar Pimpin Rakor Siaga Bencana Tahun 2024

Pj Bupati Aceh Besar Pimpin Rakor Siaga Bencana Tahun 2024

Pj Bupati Aceh Besar Muhammad Iswanto SSTP MM bersama Sekdakab Aceh Besar Drs Sulaimi MSi serta para Kepala OPD terkait mengikuti Rakor Kesiapan Siaga Bencana Kabupaten Aceh Besar Tahun 2024, di Ruang Pusdalops BPBD Aceh Besar, Kota Jantho, Jumat (2/2/2024).

Kota Jantho – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Besar menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) Siaga Bencana tahun 2024. Rakor ini dipimpin oleh Penjabat (Pj) Bupati Aceh Besar Muhammad Iswanto SSTP MM berlangsung, di Ruang Pusdalops BPBD Aceh Besar, Kota Jantho, Jumat (2/2/2024).

Pada kesempatan tersebut, Muhammad Iswanto mengatakan, ada beberapa bencana alam yang sering terjadi di Aceh Besar seperti banjir, angin puting beliung, tanah longsor, Karhutla dan kebakaran rumah. Untuk itulah jajaran BPBD Aceh Besar diminta mengantisipasi secara dini potensi kebencanaan itu.

“Kalau yang lain Insyaallah masih terpantau. Oleh karena itu mengatasi bencana ini perlu dukungan dan partisipasi dari semua pihak, sebab bencana alam tidak bisa diduga, seketika dia bisa datang,” katanya.

Pj Bupati menyatakan, kinerja BPBD Aceh Besar terbilang baik dalam penanganan kebencanaan. Karena selama ini BPBD dinilai bergerak cepat dalam penangan kebencanaan di Aceh Besar. “Mereka cepat dalam merespon kebutuhan penanganan, jika ada terjadi bencana dalam wilayah Kabupaten Aceh Besar,” sebutnya.

Selain itu, di tengah keterbatasan dan kekurangannya, BPBD Kabupaten Aceh Besar terus berusaha memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat, terutama dalam melakukan penanggulangan dan mitigasi kebencanaan. “Maka, atas kesigapan tersebut, kami memberikan apresiasi dan support kepada seluruh jajaran BPBD Aceh Besar,” tuturnya.

Sementara itu, Kalaksa BPBD Ridwan Jamil SSos MSi menyampaikan bahw Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) menangani sebanyak 323 kejadian bencana alam yang melanda wilayah Aceh Besar selama periode tahun 2023.

“Di tahun 2023 tercatat telah terjadi 323 kejadian bencana yang melanda wilayah Aceh Besar, baik itu banjir, kebakaran hutan (Kharhutla), angin puting beliung dan lainnya,” katanya.

Bercermin pengalaman pada tahun 2023, ada tiga fase yang harus dilewati, ketiga fase tersebut meliputi angin puting beliung, Karhutla (kebakaran hutan) dan banjir.

“Ketiga fase itu harus kita pikirkan ke depan, supaya penanganannya lebih cepat dan terukur. Jadi, untuk ke depan BPBD merencanakan program gladi posko, karena sehebat apapun kita, seprofesional petugas, pada saat terjadi bencana pasti ada kejadian di luar kemampuan kita. Maka, kita itu semua yang terlibat dalam penanganan bencana harus sering melakukan Koordinasi untuk keterpaduan dilapangan,” pungkasnya.

Hadir pada kesempatan itu Sekretaris Daerah (Sekda) Drs Sulaimi MSi, Kalaksa BPBD Aceh Besar Ridwan Jamil, SSos MSi, Asisten I Sekdakab Farhan AP, Asisten III Sekdakab Jamaluddin SSos MM, Kabag Hukum Aceh Besar dan sejumlah kepada OPD.(*)